Saturday, 1 October 2011

Mmmm, hectic!





Aku enggak tau kenapa ya, mungkin karena banyak tekanan atau apa... Aku ngerasa minggu ini adalah minggu paling kacau dari minggu-minggu yang pernah aku lalui selama hidupku ini. Minggu ini, diawali dengan try out Ganesha Operation, yang embel-embelnya itu adalah kerjasama antara GO dan panitia PPHP 69, dan itu nggak berjalan dengan lancar. Ada masalah sedikitlah intinya. Tapi alhamdulillah ya bisa teratasi. Oke, itu yang pertama.

Kedua, di hari berikutnya aku dapet kerjaan tambahan lagi untuk PSTW. kalau urusan yang ini, alhamdulillah, lancar-lancar aja. Tapi masalah yang lain itu yang sangat harus dipermasalahkan: mas' petugas imigrasi bilang pasporku baru jadi tanggal 3 Oktobeeerrrr! Gila apaaa! Padahal aku harus buat visa yang butuh waktu plg enggak 3 minggu. Itu mepet banget kao beneran baru bisa jadi tanggal 3 Oktober! Dipikir bikin visa bisa seminggu jadi! mana maho banget lagi bapak petugas imigrasinya, bikin tambah emosi! Dan aku nangis karena aku bener-bener takut paspor ga bisa jadi lebih cepat. Tapi untungnya, bisa diambil besok sorenya kata ayahku. Aaaa papa yukero memang yang paling hebat! :* alhamdulillah lagi untuk yang ini :)

Ketiga, hari keesokannya dan lusanya, aku ada acara diklat OSIS/MPK. Aku punya banyak banget tugas malemnya, padahal harus packing juga, ada ulangan juga kalo nggak salah untuk keesokan harinya itu! Matematika trigonometri sama tik tentang jaringan-jaringan gitu deh, aaaargggh! Gimana pikiranku nggak bertumpuk-tumpuk? Aku cuma bisa belajar semampuku, melaluinya sebisa mungkin, dan.... ya udah itu terjadi begitu saja. Akhirnya jam 4 sore aku berangkat diklat OSIS/MPK. Sampai sana untungnya lancar-lancar aja semua acaranya. Ini alhamdulillah lagi :)

Keempat, minggu ini adalah H-3 minggu PSC PSTW 2011! Ya Allah betapa aku merasa sangat tetekan akan kenyataan yang ada :( Aku di antara tekanan, tapi entah kenapa aku nggak berani dan tega untuk kasih tekanan sama temen-temenku yang lain. Aku.... menganggap yang udah aku kasih ke mereka itu cukup berat. Tapi kerja mereka tu ya nggak kasih perubahan yang berarti. Tolong aku ya Allah. Aku nggak bisa cerita banyak di sini, apalagi sama temen-temen di sekolah, termasuk temen deketku sendiri. Hanya Engkau Yang Mahatau.

Kelima, yang terakhir dan paliiinngg penting sedunia adalah, minggu depan aku udah ujian Mid Semester! Ahuahuhhuhuhhuhhuhuu :'( :( Aku nggak punya persiapan apa-apa, tau! Nah, ini juga pokok permasalahanku dalam minggu ini: aku sadar aku adalah anak perempuan yang memang seharusnya rajin belajar dan mengerjakan tugas, melakukan semuanya sebagaimana mestinya, seakan-akan hidup ini flat dan baik-baik saja, tanpa ada banyaaak masalah. Tapi, apa kenyataannyaaa?! Aku masih sibuk mengurus PSTW, MPK, atau hal-hal lain di luar hal pelajaran sekolah. Aku justru jadi anak perempuan paling nggak pedulian di kelas, paling nggak ngerti apa-apa tentang pelajaran, paling ga uptodate lah kalo urusan akademis.

Ya, aku emang beda dari temen-temen perempuan lain di kelas. Aku beda dari mereka semua. Aku lebih suka berkegiatan di luar kelas daripada di dalam kelas. Aku iri sama temen-temenku yang bisa konsentrasi belajar di dalam kelas, ngerjain tugas dengan rasa penuh tanggung jawab dan bangga, dan nggak punya banyak pikiran lain tentang hal di luar pelajaran. Tapi, entah kenapa, rasanya temen-temenku yang lain itu nggak sejalan sama pikiranku dan yang aku lakukan sekarang. Mmm apa ya, kurang... kurang ngerti posisiku yang juga punya banyak tugas di luar sana. Iya, bisa dibilang gitu. Mmm tapi, aku juga mgerasa kurang peduli sama tugas-tugas dan pelajaran sekolah. Seandainya aku bisa lebih perhatian sama tugas dan rajin belajar, mungkin aku nggak ngerasa kayak gini ke temen-temen. Yaah, semoga aja :) Tapi sebenernya tetep ada kok temen-temen yang bisa ngertiin posisiku dan selalu ada untukku, kapan pun itu :)

hmm oke cukup dulu cerita hectic-hecticnya. aku mau minggu midku lancar, aku bisa konsen blajar, dan menghasilkan sesuatu dengan maksimal! amin ya Rabbal alamin. Terima kasih Ya Allah :)



Sincerely Yours,
Nana.