Saturday, 6 March 2010

My Shocking Therapy

Huuuhuuu :--(

Aku lagi down. Depresi. Sedih.


Pertama, hasil TPM Provinsi yang bener-bener bikin aku kaget. Kaget setengah mati. Nilaiku: Bahasa Indonesia: 7.40, Bahasa Inggris: 8.80, Matematika: 9.50, dan IPA: 8.50. Dan tebak, berapa rankingku kalau aku cuma dapet nilai segitu? Aku cuma ranking 155 sesekolah, 281 sekota, dan 469 (kalau gak salah) seprovinsi! Pertama kali liat hasilnya, aku gak percaya bisa punya ranking yang angkanya sebanyak itu. Maaf ya, bukannya aku sombong atau gimana, ini baru pertama kalinya rankingku bisa di luar 100 besar atau malah 150 besar di sekolah. Rasanya pengen nangis. Kecewa, sedih, kaget, gak percaya, dan menyesal.


Aku kecewa sama aku sendiri, karena rankingku tadi. Turun drastis dari yang biasanya cuma 100 besar, sekarang bisa lebih dari itu.


Aku sedih, karena hasil yang jelek. Bayangin aja, dengan nilai segitu yang kalau dijumlah hanya 34.20 dengan rata-rata 8.55, mana bisa aku dapet sekolah bagus? Mana bisa aku masuk SMA 3? Mana bisa? :”””(


Aku kaget, karena banyak temen-temenku yang nilainya bisa naik. Nilai mereka jauh lebih bagus daripada aku. Contohnya aja Nadia, Akbar, Yazil, Reza, Lingga, dan Abil (Kecuali Nadia, mereka anak DKZ). Anak-anak DKZ itu sering bolos gala, bahkan ada yang selama seminggu (Gala pagi khusus mapel UN) gak masuk sama sekali. Parah, kan? Tapi nyatanya, nilai mereka bagus-bagus banget. NEM mereka berkisar antara 35.70 sampai 37.20. See? Nilaiku gak ada apa-apanya dibandingin mereka!

Dan Nadia? Dia jauh lebih hebat! Dari Gala 8, langsung lompat ke Gala 1. Nilainya pun gak main-main: 37.40 dengan rata-rata 9.35. Tau gak? Dengan nilai yang sangat bagus itu, Nadia bisa dapet ranking 8 sesekolah dan ranking 10 sekota dan provinsi. Bahkan sekarang, tiap kali ada TPM kota/provinsi atau try out dari SMA-SMA di Jogja yang dia ikuti, dia bisa masuk ke rangking 10 besar! SEMUANYA!

Aku bener-bener merasa kecil. Gak ada apa-apanya. Payah.


Aku gak percaya, karena aku akhirnya turun drastis dari Gala 2 ke Gala 5. Walaupun banyak yang turun dari Gala 2, tapi gak banyak yang turun sedrastis aku. Justru, banyak temen-temenku yang naik kelas Galanya. Sejujurnya ya, temen-temenku yang naik kelas gal itu sebenernya gak pinter-pinter banget lho, biasa-biasa aja malah. Tapi, selama sebulan menjelang UN ini mereka bener-bener digenjot. Les tiap hari, ikut bimbel, ngerjain semua paket-paket latihan soal, rajin sholat dhuha dan tahajjud, rajin puasa, baca Al-Quran, pokoknya apapun buat UN! Dan hasilnya memang sangat memuaskan: mereka bisa naik ke kelas Gala yang lebih tinggi. Bahkan ada yang ke Gala 1. Aku salut sama mereka.


Yang terakhir, aku menyesal. Menyesal karena selama ini aku belajar sambil males-malesan, mengaggap remeh suatu latian soal yang sebenernya itu sangat berguna buatku, sambil nyalain HP, sambil sms-an, sambil nyanyi-nyanyi, intinya gak seriuslah. Ya jadi gini deh hasil TPMku. Tau rasa deh sekarang. Kesel. Sebel.


Tapi, di luar semua itu, aku bersyukur bisa turun ke Gala 5. Akhirnya, aku bisa merasakan, bagaimana rasanya turun kelas Gala. Ya itu tadi, kecewa, sedih, gak percaya, kaget, menyesal, dan pengen nangis rasanya. Aku malah justru kasihan sama anak-anak pinter, kayak Aditya Adinata, Khairunnisa Mentari Semesta, dan anak-anak pinter lainnya yang sejak diadakan putaran kelas Gala pertama kali sampai putaran kelas Gala terakhir, mereka tetap di Gala 1. Mereka gak merasakan rasanya turun kelas Gala yang drastis kayak aku. Ya paling-paling turunnya cuma ke Gala 2 atau Gala 3. Tapi, itu kan masih biasa, belom ekstrim! Mereka gak ngerasain, betapa sedihnya aku dan temen-temen lain yang turun kelas Gala-nya atau temen-temen yang gak pernah merasakan Gala 1, 2, dan 3. Ya aku akui, mereka memang pinter. Pinteeeer banget! Gak ada yang ngalahin pokoknya. Tapi kalau mereka pinter terus, mereka malah gak punya shock therapy kayak yang aku alami. Kapan mereka bisa ngerasain di bawah kayak aku, kalau mereka pinter terus? Kasihan mereka.

Satu lagi, aku juga merasa masih beruntung bisa down di saat-saat sekarang. Bukan pas UN-nya. Aku justru bisa ambil pelajaran dari semua yang aku alami selama ini. Aku gak boleh lagi males-malesan pas belajar, gak boleh nganggap remeh latian-latian soal, dan mulai sekarang harus mengurangi waktuku untuk internet. Aku bener-bener bersyukur, ya Allah. Bener-bener bersyukur atas semua ini. Aku seneng kok bisa merasakan ini semua.


Terakhir, yang penting itu UN-nya, bukan TPM. TPM bukan tujuan akhirmu! TPM boleh jadi patokan, tapi entah hasil TPMmu bagus atau jelek, jangan terpengaruh dengan itu semua. Bisa aja kan, soal TPM sekarang ini jauh berebeda dengan soal UN besok a.k.a soal UN besok lebih gampang dari TPM? Hmm, semoga. Amin.


aku bisa mensyukuri dengan apa yang sudah aku dapat =)



Nanaa