Friday, 31 July 2009

liburaaan ohh liburaaan (chapter 4)

Hmm okee, sampai mana kita kemaren? The Jungle? Aduh gini deh kalo kelamaan posting, lupa kan mau cerita apaa'an. Aku inget-inget dulu ya... The Jungle? Bogor? Aku cerita seingetku ajaa ya? (Sampe hari terakhir kalo perlu, aku udah males inget-inget masa lalu soalnya.)

Hari ke-4 (7 Juli 2009):
Berangkat dari Klender jam.. 7-7.30an kalo engga salah. The Jungle itu di Bogor. Jadi perjalanan kesana agak lama daan jauh. Ternyata The Jungle itu kaya Eldorado yang di Legenda Wisata, jadi kaya fasilitas di perumahannya itu. Nama perumahannya Bogor Nirwana Residence (BNR). Di sana juga ada bangunan yang (hampir mirip) mall, ada rumah hantu segala (tu kan jadi kaya pasar malem), luas deh pokonya, tapi aku masih suka sama suasananya Kota Wisata. Lebih oke! dan rasanya itu lebih bersih. Masa disana angkot bisa masuk sih? Yaampun parah bener deh.

Sampe sana udah rame banget orang-orangnya. Makwo tuh paling telat datengnya, dasar orang INDONESIA! -____- Pertama kali sampe sana, disuru duduk paling depan (baca: VIP). Cuma nonton MCnya ngomong ceplas-ceplos gitu. Gak jelas banget deh. Mana PD banget lagi tu orang! Udah tau pahanya selebar loyang 20x30, eeeh malah pake celana pendek. Kalo liat kaya gitu jangan lupa langsung baca: ASTAGHFIRULLOHALADZIM ! Amit-amit jabang bayi jirolu! wuuuuus ><>

Sialnya tuh ya, aku waktu disana malah lagi kedatengan 'tamu' (menstruasi). Jadinya, waktu si Tsani lari-lari kesana-sana cari permainan air yang segudang banyaknya (gimana gak banyak, luas tu tempat hampir sehektar kali ya?), eeeeh aku malah duduk-duduk aja gak jelas dari mulai acara sampe acaranya selesai. Padahal, acaranya mulai jam.. yah lupa lagi deh aku. Jam 8.30 kalo engga salah. Terus selesai jam sekitar jam 12.30. Bayangin berapa jam aku duduk-duduk gak jelas ngeliatin MC yang cuma ngomelin knapa dia gak dapet hadiah dari doorprizenya? Haaah? 4 jam duduk-duduk doang! Gak kram apa tu bokong? Tapi kok aku kuat ya? Heran juga sebenernya sih aku :? Eh, sebenernya disana gak cuma ada permainan air, ada bioskop 4D juga, bungee trampolin, berkuda, flying fox, rumah hantu segala ada. Terus juga permianan ar disana itu banyak bangeeeeet! Perosotannya aja ada 4 kalo gak salah, mana tinggi-tinggi banget pula! Ada yang ketutup juga, jadi gelep banget waktu main perosotannya. Ada kolam arus yang puanjaaaaaang buanget! Ada aquarium raksasa yang isinya ikan lele dumbo segede kentongan kali ya (?). Ada penangkaran burung jugaa. Ada mainan kolam mandi bola segala. Aduh beneran deh, gak inget smua mainannya aku, abis banyak banget sih. Dan yang ga lebih disayangin lagi, aku gak main satu mainan airpun disana! AAAAAAAAAARGGGGHH! Gila aku! Sumpah gondok banget aku gak bisa mainan disana, mana makwoku pake manas-manasin aku segala lagi huhuhuhuhu :(

Nah, abis Tsani selesai mainan air (aku gak mau nyebutin dia main apa aja, bikin ngiri deh), aku-Tsani-makwo ke pondok kecil gitu buat istirahat. Nama pondoknya Cabana, kalo engga salah (lagi). Tapi itu disewa sama kantornya makwoku dan kami sebenernya punya Cabana sendiri, tapi karena tempatnya yang super luas sehingga kami tidak menemukannya, jadilah kami numpang istirahat di Cabananya temennya makwoku. Disana kami istirahat sekitar 2 jam-an. Jam 15.30 kami keluar dari area permainan airnya and capcus ke bioskop 4D. Pertama sih bingung mau rumah hantu apa bioskop 4D. Tapitapitapi, karena si Tsani yang sangat penakut itu gak berani, jadi kita pilih bioskop 4D. Eh, dasar bukan bejonya tu anak, film yang bakal diputer ntar film jet terbang sama.. film horooor! Mampus lu! Hahahahahahahah! (Ketawa setaan :DDD) Bahagia banget rasanya tau ntar filmnya horor. Wekekekekekek

Yaaaah, kaya film-film 4D lainnya, kursi goyang-goyang, pake kacamata item, berasa ada angin sepoy-sepoy di belakang dan depan kepala, ada angin di bawah kursi biar dikira da tikus beneran (kan ceritanya, film horornya da tikus-tikus busuknya), ada air-air biar dikira kecripatan air got beneran, pokonya standar bioskop 4D deh! Tapi ya itu, sangat membuat saya terngiang-ngiang sampe-sampe keingetan sampe skarang gimana rasanya naek jet terbang pribadi :*

Setelah semua acara selesai, masih ada yang kurang satu: jatah makanan bawa pulang! Hahaha, giliran makanan ajaa seneng looo! Nah kebetulan juga, bosnya si makwo itu gak bawa keluarganya dan pulang cepet, jadinya jatah makan bawa pulang makwo nambaah. Mau tau jadi berapa? Makwo kan sebelumnya cuma dapet 1, abis itu di kantor ada temen makwo yang ngasih 1 lagi, abis itu bosnya makwo ngasih 5! Jadi dapet 7 dweh! Padahal aku cuma bertiga sama Tsani dan makwo. Untuuuung nanti ke Cibubur, ke rumahnya Om Didi, jadi bisa diabisin bareng-bareng :))

Iya, gituu aja seharian di The Jungle. Abis selesai ambil jatah makanan langsung cabut ke Cibubur, nginep di rumahnya Om Didi. Malemnya sebelum tidur diajak jalan-jalan sama Om Didi sama Hafidz muter-muter Kota Wisata, cuma sebentar sih tapi. Abis itu langsung tepar aku! Aduuuuuuh capek banget deh rasanya, walaupun aku cuma duduk disana sampe bokongku tepos errrrr =,= Tapi gak papaa deh, gitu aja udah lumayan seneeng kok ;)

Besok acaranya ngapain ya? Ah besok lagi aja deh ceritanya, jadi punya mood lagi nih buat cerita hihihi :s

Saturday, 18 July 2009

liburaaan ohh liburaaan (chapter 3)

Hari ke-3 (6 Juli 2009):

Jam 5 pagi, aku sekeluarga plus sopir sampe di Jakarta. Beneran deh, gak nyangka aku lama perjalanan Cilacap-Jakarta selama itu, 13 jam, sama kaya Jogja-Jakarta! (eh sebelumnya aku juga udah ceritaa deng ya?) Capeeek banget begitu sampe rumah makwo di Klender. Tapi aku langsung mandi abis beres-beres bawa barang. Abis itu makan, tidur sampe jam 11 baru bangun deeeh :]

Hari pertama di Jakarta itu rencananya ayah, ibu, Rara, sama Pak Jan mau ke Tanah Abang atau Blok M. Eh sebenernya Blok M sama Tanah Abang beda gak sih? Maaf ya, bukan anak Jakarta sih soalnya ;) Mereka kesana mau cari dagangan, persiapan buat bulan puasa besok, keburu rame ntar. Dan kalo misalnya kita beli barangnya terlalu dekat sama bulan puasa, nanti barangnya bisa mahal banget harganya. Kalo harga bakunya mahal kan, harga jualnya juga jadi mahal! Aduh ya ampun, ini malah ngomongin dagangan deh -____-"

Jadi deh aku sama Tsani sendirian jaga rumah di Klender. Makwo juga masuk kerja tapi cuma setengan hari. Abis itu sekitar jam 14.00 mkwo pulang kantor, bawa Fafa sama Reza (anaknya Om Iwan) buat nonton bareng. Pertamanya sih makwo ngajak nonton Transformer 2, tapii gara-gara Fafa, Reza sama Tsani udah nonton, jadinya nonton Garuda Di Dadaku deeh! Padahal aku gak ada niat-niatnya nonton itu felm, abis kayanya ngebosenin bangeet gitu z z z

Aku, makwo, Fafa, Reza, sama Tsani nontonnya di Mall of Indonesia (MOI). Itu lhoo, Mall yang katanya paling guedhe se-Indonesia. Padahal kata makwoku lebih gedean Grand Indonesia jauh. Emang sih, di MOI lebih baru, jadi kesannya lebih bagus aja gitu. Kami ber-4 dapet tiket yang jam hmm.. 15.30an kalo gak salah, udah agak lama sih kejadiannya, jadi aku agak lupaa deh. Di MOI adanya Blitz Megaplex. Blitz itu kalo menurutku lebih bagus daripada XXI atau 21, soalnya lebih banyak variasi studionya dan banyak hiburan lainnya, kaya games room yang disitu kita bisa maen pake Nintendo Wii, ada juga tempat karaoke, biliard pool, sampe restorannya aja adaa lho. Wah jelas lebih lengkap ini bangetlah daripada XXI atau 21. Blitz juga tempatnya lebih luas daripada dua nama di atas tadi. Di MOI aja dia udah 1 lantai sendiri, gila kan? Seandainyaa aja di Jogja ada Blitz, pasti aku lebih milih Blitz daripada dua nama tadi. Tapi berhubung belom ada, jadi mau gimana lagi? Harga di Blitz juga gak mahal-mahal banget kok, Rp 15.000,00 untuk weekdays, tapi gak tau deh kalo weekend hahahaha :p

Sebenernya, jam 18.00an ibu sama ayah sama dek Rara sama Pak Jan udah pengen cabut dari Jakarta, biar bisa cepet sampe Jogja, soalnya ayah masih harus ngurusin Pemiluu. jadi nanti aku sama Tsani ditinggal di Jakarta, pulangnya tanggal 9 Juli malem naek pesawat. Tapi? Kami ber-4 belom pulang sampe jam 18.30. kami baru pulang jam 19.30. Waktu aku sampe rumah, aku sama Tsani langsung pamitan. Kebetulan Om Iwan sama Tante Lita dateng ke Klender buat jemput Fafa Reza. Abis nunggu Om Iwan dateng, ayah, ibu, Rara, Pak Jan langsung pergi ke Jogja. Tsani nginep di rumah Om Iwan di Jatinegara Indah. Akhirnya aku cuma sama makwo deh berdua di Klender. Besok rencananya, aku, Tsani, sama makwo, ber-3 mau ke The Jungle di Bogor. Disana ada family gathering kantornya makwoku, jadi aku sama Tsani disuruh ikut deh biar ngeramein..

Besok aku ceritain deh asiknya The Jungle. Ada bioskop 4Dimensinyaa, ada bungee trampolin, ada rumah hantu, flying fox, sampe berkuda jugaa ada lhoooo! Tapi besok yaaa :))

to be continued..

Wednesday, 15 July 2009

liburaaan ohh liburaaan (chapter 2)

Hari Ke-2 (5 Juli 2009):

Hari yang ditunguu-tungguuuuu! Akhirnya, setelah kemaren malemnya 'Midodareni', (capek juga eh cerita pake bahasa formal, gak bebaaas!) paginya akad nikahnya dan siangnya pestanya. Pestanya cuma di rumah uti sih, tapi tetep aja bikin seneng, bisa ketemu saudara-saudara yang biasanya cuma ketemu pas lebaran hahahaha! Tapi ternyata, pagi itu abis sarapan di hotel, tiba-tiba aja adekku si Rara sama aku badannya panas. Jadi? Aku, Rara, sama ibuku di tinggal di hotel biar bisa istirahat, gak ikutan akadnya deeeh! Wah, rasanya ada yang gak enak deh kalo gak dateng ke akad nikahnya itu, ada yang kurang gitu rasanyaa, apalagi aku jadi petugas penerima tamunya huhuhu :'( Pagi itu kakek, nenek, Om Dani juga udah dateng sama Mba Susi, liat akad nikahnya juga.

Jam 11.30 hapeku bunyi, ada telfon, tapi aku gak ngerti itu nomernya siapa?

"Halo, uni Nana?"
"Iya, ini siapa ya?"
"Ini Tante Yuli un, ayo cepetan masuk kamar, mau dirias"
"Wah aku masih di hotel tante, tadi pagi badanku sama rara panas banget, jadi ini aku, Rara sama ibu masih di hotel. Bentar lagi ayah katanya mau jemput kok, udah di sms tadi"
"Ohh gitu, ya udah deh uni"
"Maaf ya tante, gak papa kan?"
"Iya, gak papa kok. Cepet sembuh ya uni, salam buat dek Rara sama ibu"
"Iya tante, makasih ya."

Ternyata Tante Yuli. Oiya, aku belom kasih tau ya siapa nama calon suaminya tanteku itu? Namanya Sasho! Sumpah ya, pertama kali denger namanya langsung ketawa ngakak aku. Mana cara ketemuannya tu jadul banget, lewat radio coba? Jadi merka berdua itu suka kirim-kirim salam gitu deh. Astaga, ada aja yang kaya gitu jaman sekaraang.

Waktu jam 11.30 aku sama ibuku udah packing mau check out dari hotelnya. Siap-siap mau dijemput sama ayah dan Pak Jan. Lamaaaaaaa banget nunggunya! Jam 12.30 baru dateng. Ohh tidaaaaak, ternyata emang bener ya kalo orang INDONESIA itu suka ngaret? z z z

Sampe rumahnya uti (baca: tempat kawinannya), aku sholat dulu. Di sana Mba Diah sama Mba Ina udah siap, udah duduk manis di meja penerima tamunya. Tapi aku? Dateng ajaa barusan! Nah, di situ aku mulai ngerasa aneh. Ini kan udah jam 1 kurang 15 menit? Kok pengantennya belom keluar? Padahal harusnya dimulai acara jam 13.00 dan yang dateng udah banyak banget pas itu. Ternyata ooh ternyataa, yang jadi masalah itu tukang riasnya. Aduh beneran deh, itu orang lelet banget! Mana dia cuma bawa 2 orang pembantunya, jadi cuma 3 orang yang dateng ngerias dan itu semuanya kerjanya gak beres! Bayangin deh, jam 13.30 itu si penganten laki-lakinya masih dirias, jadi pengunjungnya udah makan bahkan mau pulang, pengantennya itu belom muncul di panggungnya! Hah? Yang bener ajaa dong! Stres mungkin ini perias, hadooooooh -____-

Aku seleai diriasnya jam 1 lebih 15 menitan. Jam 13.45 pestanya dimulai. Disitu ada dangdutan juga coba eeeh! Astaghfirulohaladzim! Mana yang nyanyi pake baju bohai bentuk tubuh gituu hii.. Sekitar pukul 3 aku udah ganti baju, udah kepanasan dan gak betah. Gak mungkin juga aku nungguin sampe tamunya selesai dateng, soalnya yang namanya pesta di kampung itu tamu yang dateng bisa sampe malem. Teler aku nungguin sampe malem! Rencananya, sekitar jam 4an, aku sekeluarga udah cabut dari Cilacap, mau ke Jakarta. Setelah mandi, nyiapain segala macem makanan dan yang lain-lain, jam stengah 5an, aku, ayah, ibu, Tsani, Rara, dan Pak Jan berangkat ke Jakarta.

Coba bayangin berapa jam perjalananku Cilacap-Jakarta? 13 jam! Ya Allah, itu kan sama aja kaya Jakarta-Jogja? Harusnya kalo berangkat jam segitu, sampe Jakarta jam 1 dini hari, tapi ini? baru jam 5.30 sampe Jakartanya. Hebatnya, yang nyetir selama 13 jamitu cuma Pak Jan sendirian, dia gak mau digantiin sama ayah, padahal ayah udah gak enak sama Pak Jan-nya. Wah salut deh aku sma Pak Jan! Tapi aku juga gak enak sama Pak Jan, sampe Tsani aja tanya gini "Pak Jan kok gak capek nyetirnya?", terus Pak Jan jawab "Ah gak papa, ini sebentar lagi juga sampe kok." Aduh padahal Pak Jan itu udah tua, beneran deh aku kasian sama Pak Jan. Eh tau yang bikin Cilacap-jakarta jadi selama itu? Gara-gara di Nagrek macet banget, pake sistem buka tutup. Tau kan Nagrek dimana? Itu lhoo yang suka banyak bus-bus berhenti di sana buat istirahat, di Jawa Barat. Mana mobil di depanku yang nyetir pake tidur segala pas macet, yaa ampuun :|

Sebentar, aku liat sekarang jam berapa.. Wooooooooow! Udah jam 10:16 PM ternyata! Udah dulu ya, punggungku sakit nih kalo udah malem-malem kaya gini. Cerita waktu di Jakarta-nya besok lagi ya, pas chapter 3 ajaa, okee? Maaf juga ya kalo cerita yang ini gak begitu jelas, apalagi pas acara kawinannya, udah gak konsen nih soalnya, besok aku benerin deh kalo sempet ;) Hopefully i will continue my story asap, yeeey!

Sunday, 12 July 2009

liburaaan ohh liburaaan (chapter 1)

Liburan yang hanya berjalan 6 hari itu ternyata tak lebihnya merupakan sebuah perjalanan yang melelahkan, menyenangkan, sekaligus menyeramkan. Akan kuceritakan semuanya.

Hari Ke-1 (Sabtu, 4 Juli 2009)
Kami akan berangkat ke Cilacap. Ya, aku, ayahku, ibuku dan 2 adikku. Tsani dan Rara. Kali ini bukan untuk urusan lain, bukan untuk mudik seperti biasanya. Tapi karena adik dari ayahku, yang kupanggil 'Tante Yuli' menikah. Yes, she has got her own prince. Dan perjalanan menuju Cilacap yang ku kira semula dimulai pukul 8 atau 9 pagi, mundur sampai jam 10 pagi. Itu karena betapa lemotnya diriku dan anggota keluarga yang lain, tapi ada alasan lain yang lebih membumi yang sudah biasa dipakai orang-orang di sini: "Namanya juga orang INDONEISA, wajar dong kalo suka telat". Ya Allah betapa malunya diriku jadi anak Indonesia =[
Dalam mobilku yang sudah keberatan dengan aku dan keluargaku dan semua barang-barangnya, ada 2 orang lain yang membuat mobilku ini semakin susah ngebut. Ada Yubas dan Pak Jan. Yubas itu tetangga ayah di Kaliurang yang sudah sangat dekat dengan keluarga ayah, jadi wajarlah kalo Yubas minta tebengan sampai ke Cilacap. Sedangkan Pak Jan itu sopir sewaan dari UII karena setelah dari Cilacap nanti kami semua bakal ke Jakarta, untuk liburan selanjutnya =) tak terbayangkan betapa capeknya ayahku kalau nyetir sendirian sampai Jakarta dan pulang lagi ke Jogja.
Ada yang menarik dari perjalanan ini. Jadi sebenarnya rencananya yang ada di dalam mobilku itu ada aku, ayahku, ibuku, Tsani, Rara, Pak Jan dan Mbak Susi (semacam baby sitter untuk Rara). Tetapi karena ada Yubas yang kepengen ikut mobilku, jadilah ayah dan ibuku berpikir 2x. Mana cukup mobilku yang cuma bisa dijejali 7 orang ditambah Yubas? Jadi siapa yang harus mengalah? Akhirnya ayahku bilang, biar Mbak Susi saja yang mengalah, ikut kakek nenekku hari Minggu paginya yang juga bakal pergi ke Cilacap buat pesta kawinan Tante Yuli. Ayah gak enak sama Yubas yang sudah sanagt dekat hubungan kekeluargaannya dengan keluarga ayah, apalagi Yubas umurnya jauh lebih tua dari ayah. Dengan sejuta maaf dan berbagai penyesalan, kenapa Yubas pengennya ikut mobilku bukannya mobil Om Papang, padahal di mobil Om Papang cuma ada Om Papang dan Tante Yun, akhirnya ibu minta maaf sama Mbak Susi.
Itu sebabnya mengapa jadwal yang harusnya bisa berangkat jam 8 atau 9 pagi, mundur sampai jam 10 pagi. Karena Mbak Susi harus diantar ke rumah kakek dulu supaya besok paginya bisa langsung ke Cilacap. Tapi intinya, ini semua gara-gara 1 orang yang (jujur sejujur-jujurnya) merepotkan keluargaku dan orang itu adalah YUBAS. Maaf ya Yubas, tapi mau gimana lagi? Memang itulah yang aku rasakan, antara kesal, marah, dan harus menahan diri karena ada Yubas itu sendiri di mobil. Sekali lagi, maaf ya Yubas ='[
Akhirnya setelah perjalanan panjang selma kurang lebih 5 jam, kami sampai juga di Cilacap. Di sana masih banyak orang yang mendekor panggung pengantin yang ada di depan rumah uti. Iya, pestanya ada di rumah uti. Setelah sedikit menengok rumah sekaligus acara untuk pengantin, keluargaku dan Pak Jan pergi ke hotel untuk meletakkan semua barang karena dirumah uti sudah cukup sempit untuk keperluan mantenan. Dan malamnya, kami harus kembali ke rumah uti (kecuali Pak Jan) karena ada 'Midodareni'. Aku sendiri juga tidak begitu paham apa Midodareni itu. Selanjutnya, akan kuceritakan di blog setelah ini. Ku kira yang di blog yang satu ini gak akan cukup untuk meceritakan 6 hari penuh kejutan itu ;)

to be continued ...